Kerja Keras Polsek Batang Tuaka Inhil

Kasus Pencurian Rumah Kosong Saat Lebaran Terbongkar

Senin, 10 Juli 2017 23:17:49
Kasus Pencurian Rumah Kosong Saat Lebaran Terbongkar
ilustrasi-pencurian di dalam rumah yang ditinggal penghuninya

Batang Tuaka, Inhil, Inforiau.co - Kerja keras Unit Opsnal Polsek Batang Tuaka untuk mengungkapkan kasus tindak pidana pencurian pada rumah kosong yang ditinggalkan penghuninya saat lebaran, terbayar, setelah 2 orang laki - laki yang diduga menjadi pelakunya, dapat ditangkap, Minggu, 9/7/2017, pukul 14.00 WIB.

 

Kedua tersangka yang sama - sama berprofesi sebagai buruh tersebut, masing berinisial An (29 tahun), warga Jalan Sederhana Tembilahan Hulu dan Mul alias A (42 tahun) warga Jalan Provinsi Parit 6 Tembilahan Hulu, diamankan dirumahnya masing, tanpa perlawanan.

 

Sebelumnya, korban Mona (33 tahun), warga Jalan Lintas Sungai Piring Kelurahan Sungai Piring Kecamatan Batang Tuaka, melaporkan tentang pencurian dirumahnya, saat mereka sekeluarga meninggalkan rumah, untuk berlebaran di Pekanbaru, pada Polsek Batang Tuaka, Selasa, 4/7/2017.

 

Kapolres Indragiri Hilir AKBP Dolifar Manurung S.IK, melalui Kapolsek IPDA Andi Aceh mengatakan bahwa pencurian tersebut diketahui, saat korban dan suaminya H. Sugianto baru kembali dari Pekanbaru, mendapati rumahnya sudah dimasuki pencuri.

 

Adapun barang - barang yang hilang antara lain, 4 buah kalung liontin milik anak korban seberat masing - masing 2.5 gram senilai Rp. 10. 000.000.- (sepuluh juta rupiah), 1 buah kalung emas putih seberat 20 gram senilai Rp. 9.000.000.- (sembilan juta rupiah), 6 buah gelang emas 22 karat seberat 126 gram senilai Rp. 55.440.000.- (lima puluh lima juta empat ratus empat puluh ribu rupiah), 1 buah cincin berlian senilai Rp. 3.500.000.- (tiga juta lima ratus ribu rupiah), 1 buah cincin emas seberat 1 mayam senilai Rp. 1.800.000.- (satu juta delapan ratus ribu rupiah), 1 buah cincin emas 22 seberat 2 gram senilai Rp. 880.000.- (delapan ratus ribu rupiah), 1 unit HP merk Samsung type Grand Duos dan 1 unit HP Nokia.

 

"Secara keseluruhan korban mengalami kerugian sebesar Rp. 87.000.000.- (delapan puluh tujuh juta rupiah). Pelaku diduga masuk kedalam rumah, lewat pintu sarang walet milik korban, dengan menggunakan tali tambang warna hijau," ujar Ipda Andi Aceh.

 

Berdasarkan laporan korban, Kapolsek Batang Tuaka IPDA Andi Aceh, memerintahkan Unit Opsnal Polsek Batang Tuaka, dipimpin oleh Kanit Reskrim AIPDA Rudiyanto, untuk melakukan penyelidikan, pelaku pencurian di rumah korban. Dari hasil olah TKP dan barang bukti yang tertinggal di TKP, serta dari informasi yang dikumpulkan di lapangan, ditemukan bukti petunjuk yang mengarah kepada tersangka.

 

Penyelidikan dilanjutkan dengan melacak keberadaan kedua tersangka. Akhirnya keberadaan tersangka An, dapat terdeteksi sedang berada dirumahnya. Unit Opsnal langsung bergerak dan berhasil mengamankan tersangka An, tanpa perlawanan. Saat diinterogasi, tersangka mengakui telah melakukan pencurian bersama dengan tersangka Mul alias A. Petugas kembali bergerak dan dapat menangkap tersangka kedua dirumahnya, juga tanpa perlawanan.

 

"Dari kedua tersangka dapat disita barang bukti berupa uang pecahan Rp 2.000 sebanyak 50 lembar dan uang pecahan Rp 100.000 sebanyak 8 lembar," jelas IPDA Andi Aceh menambahkan.

 

Tersangka mengaku melakukan pencurian dengan cara memanjat dinding belakang rumah korban, menggunakan tali nilon, kemudian masuk ke rumah dan mendobrak pintu sarang walet  dan selanjutnya masuk ke kamar dan mengambil barang - barang milik korban. Setelah berhasil, keduanya juga turun kembali dari tempat yang sama dengan menggunaan tali.

 

Saat ini, kedua tersangka, sudah diamankan di Mapolres Indragiri Hilir, untuk proses penyidikan lebih lanjut. saf

 

editor: asa

KOMENTAR