3 Wartawan Liput Proyek Diancam Parang, PWI Bengkalis Kecam Pelaku

Rabu, 11 Agustus 2021 17:53:26
3 Wartawan Liput Proyek Diancam Parang, PWI Bengkalis Kecam Pelaku
Ketua PWI Bengkalis, Alfisnardo

Bengkalis, inforiau.co - Peristiwa tiga orang wartawan yang menjadi korban pengancaman dengan senjata tajam oleh seorang oknum di daerah Bengkalis dikecam Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Bengkalis. Tiga orang wartawan itu sedang melakukan tugas liputan terkait pengerjaan proyek pengaman pantai pulau terluar di Desa Pambang Pesisir Kecamatan Bantan beberapa waktu yang lalu.

"Kekerasan dan aksi pengancaman dengan sajam terhadap jurnalis tidak diperkenankan," ujar Ketua PWI Bengkalis Alfisnardo, di Bengkalis Rabu, 11/08.

Dimuat antara.com, pria yang akrab disapa Alfis ini mengatakan, setiap wartawan yang memiliki legalitas yang jelas dalam bekerja ataupun menjalankan tugas liputan dilindungi Undang – Undang Pokok Pers 40 Tahun 1999.

“Profesi wartawan dijamin UU Pokok Pers No. 40 tahun 1999. Tidak saja dijamin, tetapi mendapat perlindungan hukum saat menjalankan tugas di lapangan,” tegasnya.

Affis juga berharap kepada pihak kepolisian untuk segera memproses atas laporan pengancaman yang telah dibuat oleh tiga wartawan tersebut.

"Kita minta polisi mengusut dan memproses hukum pelaku pengancaman tersebut hingga tuntas," pintanya yang juga mendukung praktik jurnalisme investigatif untuk membongkar kasus dugaan korupsi dengan mengedepankan fakta.

Sementara itu Ketua Forum Wartawan Bengkalis (Forwalis) Nurfizal menegaskan bahwa tindakan pengancaman terhadap jurnalis merupakan tindakan yang menginjak-injak kemerdekaan dan kebebasan pers dan dapat dikenai ketentuan pidana sebagaimana diatur dalam Pasal 18 Ayat (1) UU Pers dengan ancaman penjara paling lama dua tahun atau denda Rp500 juta.

"Tindakan pengancaman itu juga dapat dikenai Pasal 368 ayat (1) KUHP dengan ancaman pidana penjara paling lama sembilan tahun," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, tiga wartawan Zul Azmi (Suaralira.com), Sofian (bekawan.com) dan Mulyadi (Cibernews.com) diserang warga menggunakan parang ketika meliput proyek pengaman pantai pulau terluar di Desa Pambang Pesisir Kecamatan Bantan Kabupaten Bengkalis, Minggu siang(8/8).

Kuat dugaan proyek tersebut yang dikerjakan oleh PT. Paku Bangun Jaya yang bersumber dari APBN dengan nilai pekerjaan Rp11 miliar banyak tidak sesuai dengan bestek dokumen pekerjaan di lapangan.

"Memang benar, kami diserang oleh pekerja dengan nama Ishak menggunakan parang dan nyaris terkena sabetan ketika melakukan liputan terhadap pekerjaan proyek pengaman pantai. Dan kasus ini sudah kami laporkan ke Polres Bengkalis," ujar Mulyadi.

Sesuai anjuran Dewan Pers, wartawan tetap harus berpedoman dan patuh pada kode etik jurnalistik di antaranya bersikap independen, menghasilkan berita yang akurat, berimbang dan tidak beritikad buruk sehingga merugikan pihak lain.ant

KOMENTAR